Friday, 23 December 2011

mengajar


Cerita ini bermula sejak aku berumur 12 tahun. Aku seorang budak lelaki yang agak hensem. Bukan la nak berbangga. Tetapi ada cerita yang hendak aku sampaikan kepada korang. Semasa cuti persekolahan pada hujung tahun, selepas aku menduduki peperiksaan, aku mengambil keputusan untuk bercuti di kampung , di rumah nenek aku. Aku menjalani hari-hari seperti biasa.  Sampai satu hari, kejadian  berlaku di rumah nenek. Aku mempunyai seorang sepupu lelaki iaitu anak kepada emak menakan aku. Dia juga balik ke kampung untuk bercuti. Umurnya ketika itu 15 tahun.  Hendak dijadikan cerita, aku ditanggalkan bersama sepupu aku yang bernama alif di rumah nenek kerana semua keluarga aku dan keluarga alif pergi menghadiri satu majlis kenduri. Aku ditinggalkan kerana aku tidak sihat pada hati itu. Ketika aku menonton tv, sepupu aku alif datang untuk bersama-sama mononton tv. Kami berbual mesra, sampailah alif bertanyakan aku soalan yang agak sukar untuk aku menjawab. Dia menanyakan aku, adakah aku sudah baligh. Seperti koranglah, mestilah time itu kita tidak tahu lagi samada kita telah baligh ataupun tidak. Aku just menjawab bahawa aku tidak tahu. Alif terus menanyakan aku soalan-soalan yang sukar untuku manjawab. Benda-benda yang lucah. Kira macam kami ni sembang lucah la. Alif terus menyakan aku, adakah aku pernah melakukan aktiviti melancap. Aku still menjawab tidak. Lepas itu, alif menawarkan aku untuk diajar cara-cara untuk melancap. Mula-mula aku enggan untuk melakukannya kerana alif meminta aku untuk membuka seluar. Tetapi  alif memaksa aku untuk membukanya. Dia mengugut akan memukul aku sekiranya tidak membuka seluar. Aku hanya dapat menurut kehendak alif. Aku membuka seluarku di hadapannya, ketika menonton tv.  Alif mengajar aku cara untuk melancap. Caranya tidak perlu la aku ceritakan, kerana aku pasti siapa yang membaca cerita ini sudah pasti telah beratus-ratus kali melancap. Betul kan. Sambil alif mengajarku melancap, dia juga menyuruh aku membuka seluarnya. Dia mengatakan bahawa dia juga ingin melancap seperti aku. Aku hanya menurut sahaja apa yang diminta. Aku melihat batang pelir nya yang lebih besar dari aku, ketika itu la.huhuu. alif menyuruh aku untuk melakukan perkara yang sama yang dia lakukan kepada aku untuk dilakukan kepadanya pula. Seperti biasa aku hanya menurut sahaja kehendaknya kerana takut alif akan memukulku. Aku mengusap-usap batang pelir nya yang keras dan mempunyai bulu disekeliling batang pelir nya. Selepas 3minit aku melancap alif, aku berasa tanganku sangat lenguh kerana melakukan aktiviti itu. Jadi aku memintanya untuk berhenti melakukan. Tetapi alif berkeras memaksaku untuk melakukannya juga. Kali ini dia menyuruhku untuk melakukan dengan pantas. Aku melihat muka alif ketika itu sungguh berlainan, muka sangap la. Alif juga mengeluarkan suara merengek. Tidak sampai 10minit aku melancapnya, alif memancutkan air maninya. Alif menyuruh aku untuk merasai air mani itu, tetapi aku enggan. Alif terus memukulku, dan dia memaksa aku untuk merasainya juga. Aku terpaksa akur dengan permintaannya. Alif juga menuyuruh aku untuk menjilat batang pelirnya. Aku rasa hendak termuntah apabila aku merasai air mani alif ketika aku menjilat batangnya. Selepas habis semua air aku jilatkan, alif meminta aku untuk berhenti kerana dia hendak mandi. Alif mengajak aku untuk mandi bersama, tetapi aku juga enggan. Dan alif tetap menarik aku juga untuk mengikutinya mandi. Kami berdua sama-sama berbogel. Aku sangat malu ketika itu. Ketika mandi, alif menyuruhku untuk menyabunkan seluruh tubuhnya dengan sabun. Alif juga memintaku untuk menyabunkan juga batang pelir nya. Alif juga mengajar aku untuk melancap menggunakan sabun. Selepas mandi, kami keluar untuk memaki baju  seperti biasa. Alif meminta aku untuk merahsiakan apa yang terjadi pada aku daripada pengetahuan sesiapa. Dia mengugut hendak memukulku jika perkara ini di ketahui orang.
Aktiviti ini tidak hanya terhenti di situ sahaja malah berlarutan pada setiap  hari ketika aku berada di sana. Kadang-kadang tengah malam alif mengajaku untuk melancap. Kami melakukan itu tidak kira tempat. Kadang-kadang di bilik, bilik air, belakang rumah, dalam setor, malah di dalam hutan sekalipun jika alif ingin melakukanya. Setiap kali aku pulang ke kampung, alif juga pulang dan dia akan terus berjumpa denganku. Kadang-kadang dia sengaja mengajakku untuk meronda-romda kampung tetapi sebaliknya dia membawaku ke air terjun berdekatan dengan rumah nenek. Disitulah alif akan menyuruhku untuk melancapnya.
Kini aku berusia 17 tahun. Aktiviti melancap tetap aku teruskan. Tetapi hanya melancap seorang diri. Seperti korang la. Aktiviti melancap dengan alif sepupuku telah berhenti ketika aku berumur 15 tahun kerana alif melanjutkan pelajaranya ke menara gading.  Kini aku bersekolah disekolah menengah yang baru kerana ayah aku telah ditukarkan ke kuala lumpur. Aku belajar disekolah yang kebanyakkan adalah golongan orang kaya. Di sana aku telah mendapat seorang rakan, namanya farid. Farid seorang yang amat popular di sekolah itu kerana mempunyai muka yang sangat hensem. Dia selalu dikelilingi orang permpuan. Dia juga adalah seorang playboy sekolah. Ye la ,manataknya dah la mempunyai muka yang hensem, badan yang tough, dan memiliki duit yang banyak kerana ayahnya seorang  bisnesmen. Cukup la itu sahaja huraian tentang farid.
Pada suatu hari, farid mengajaku untuk melakukan study group di  rumahnya. aku hanya mengikuti kehendaknya sahaja. Dia katakan bahawa emak dan ayahnya tiada dirumah kerana pergi ke oversea. Oleh itu dia hanya tinggal keseorangan dirumahnya. Farid seorang playboy, so pernah suatu hari dia mencerita bahawa dia pernah membawa aewxnya untuk beromen di rumahnya ketika emaknya tiada.
Pada petang itu, farid datang ke rumahku menaiki motor kawasakinya . aku terus membawa beg berisi baju dan seluar untuk aku tidur di rumah farid. Petang itu , kami berdua meronda-ronda sekeliling  KL. Dalam pukul 10 malam baru kami pulang ke rumah farid. Dalam perjalanan pulang kami terpaksa meredah hujan yang lebat. Ketika kami sampai dirumah, kami telah pun basah kuyup. Selepas kami masuk ke dalam rumah, farid membuka bajunya. Pada ketika itulah aku berasa hatiku lain semacam sahaja. Tetapi aku tidak endahkan sahaja. Tetapi biji mataku tetap ingin melihat susuk tubuh farid yang tough. Dadanya yang keras, dengan six pax yang mantap membuatkan hatiku berdebar-debar. Farid mengajakku untuk masuk ke biliknya untuk menyalin pakaian. Pakaianku yang dibawa juga turut basah. Oleh itu farid memberikan bajunya kepada aku. Farid juga menghulurkan aku sehelai tuala putih yang agak kecil. Dengan tuala yang sama saiz dengan tuala aku juga farid mengelapi tubuhnya yang gagah. Farid membuka butang seluar jeannya untuk menyalin seluarnya yang basah. Farid menutupi bahagian sulitnya dengan tuala kecil itu sahaja. Sekarang mataku hanya tertumpu kepada fizikil farid yang mengagumkan aku kerana tubuh farid hanya memiliki tuala putih yang kecil di bahgian bawah.
“wei bro, apa yang ko tercegat saja di situ, salin r baju ko, nanti demam pula” kata farid. Lamunanku terhenti dengan sergahan  suara besar farid. Aku juga turut menyalin pakaian seperti  farid yang menampakkan susuk tubuh badanku yang tidak segagah farid. Aku hanya memiliki badan yang sedikit tough sahaja dan ianya tidaklah menarik seperti farid. Kini kami berdua hanya memakai tuala putih yang kecil. Farid membuka tv dibiliknya dan dia duduk diatas katil. Kami berdua belum lagi memakai baju yang lengkap, tetapi kami terus menonton tv.
Mataku hanya tertumpu pada celahan kangkang farid, walaupun celahan itu masih lagi ditutupi, tetapi keputihan paha farid yang seksi membuakkan lagi hatiku yang berdebar. Aku duduk disebelahnya sambil menonton tv rancangan movie cina yang dilakonkan oleh jackie chan. Semasa suatu babak lawak yang dilakonkan oleh jackie, kami berdua bergelak hingga terbahak-bahak sehingga kami berdua terguling ke tepi katil. Akibat terguling itu, tuala kami berdua telah terungkai dari tubuh kami. Tuala kami berdua terselak sehingga menampakkan kemaluan kami berdua. Gulingan itu juga membuatkan aku terdampar pada badan farid kerana terjatuh ketika ketawa yang mengghairahkan. Semasa aku berada di atas dada farid yang tegap dihiasi dengan six pax yang keras, aku terhenti ketawa dan mataku hanya tertumpu pada farid. Begitu juga farid yang terhenti daripada ketawa dan matanya menatap mataku dengan teliti serta tangannya yang memegang erat bahuku. Mata kami sama-sama berpandangan agak lama, lebih kurang dalam 15 saat. Pandangan kami terhenti apabila handset farid mengelurkan lagu bon bon yang dinyanyikan oleh pitbul. Aku bingkas bangun daripada tubuh farid. Farid terus menjawb panggilanya. Rupa-rupanya daripada salah seorang awexnya. Aku terus masuk ke dalam tandas untuk mandi akibat terkena hujan tadi. Ketika mandi hatiku berdebar-debar akibat daripada perkara tadi. Fikiranku mula memikirkan perkara yang bukan-bukan seperti yang aku lakukan bersama dengan sepupuku alif. Aku cuba memakai pakaian yang diberikan iaitu sehelai t-shirt tidak berlengan dengan sehelai boxer yang agak singkat dan ketat. Selepas selesai aku  terus keluar dari tandas. Selepas aku keluar, aku lihat farid tiada di dalam bilik. Aku  memanggil farid, tetapi tidak berjawab. Aku hanya duduk di atas katil dan menonton tv. Dalam 2 minit selepas itu , farid datang sambil membawa minuman kepada aku. Tetapi farid masih lagi memakai tuala yang menampakkannya seksi. Tetapi mataku tidak lagi mahu memandangnya kerana khuatir batangku akan menjadi keras dan mencacak naik kerana melihat farid yang seksi. Farid meletakkan air diatas meja di hadapan aku. Lepas itu, farid terus ke arah meja tulisnya untuk mengambil buku untuk kami mengulang kaji pelajaran. Farid mengajak aku untuk turun ke lantai kerana meja itu rendah dan sesuai jika duduk dilantai sahaja. Kami berdua terus mengulang kaji pelajaran. Walaupun badanku mengajar farid tetapi hatiku hanya tertumpu pada tubuh badan farid.
Selepas setengah jam kami mengulang kaji pelajaran, farid berhenti untuk turun kebawah bagi mengambil makanan, aku hanya membiarkan sahaja farid pergi. Tiba-tiba, lampu bilik terpadam. Aku fikir mungkin  kerana ketiadaan elektrik. Aku memanggil farid untuk mendapatkan cahaya. Farid menyahut panggilanku dan menguruhku untuk bersabar. Dalam 2 minit selepas itu, farid masuk ke dalam bilik dengan sebatang lilin ditangan yang bercahaya sambil memegang semangkuk speggeti dengan dua garfu. Kami makan bersama-sama speggeti dengan berlampukan lilin yang malap menjadikan suasana yang romantik. Itulah yang aku fikirkan .hahah.
Tiba-tiba farid terhenti makan dan menanyakan aku dengan soalan yang luar biasa. “ko pernah pegang batang lelaki lain x?” farid bertanya. Soalan itu membuatkan aku berasa gementar. “ x pernah, kenapa ko pernah ke?” aku bertanya semula. “x pernah juga, tapi…..” .farid tidak habis menjawab. “ tapi ape?” aku bertanya semula. “ko nak try x ?” farid bertanya. Aku hanya mendiamkan diri. Kami sama-sama berpandangan. Farid cuba untuk menghampiriku. Aku hanya berdiam diri. Farid merapatkan badanya kepadaku, dan merapatkan juga mukanya kepadaku. Hatiku berdebar-debar kerana farid mula mendekatiku. Aku tidak tahu untuk lakukan apa. Perlahan-lahan farid mendekati telingaku, dan mengatakan “aku teringin nak try, sebab aku dah bosan dengan perempuan punya, ko tolong aku wei?” , bisikkan farid di telingaku. Ketika farid membisikan sesuatu di telingaku, tangan farid juga perlahan-lahan meraba pahaku sehingga hampir ke batang pelirku. Aku menoleh untuk melihat muka farid. Kami berdua berpandangan semula. Hatiku bertambah-tambah berdebar apabila farid mendekati aku semula tetapi kali ini menghampiri ke bibirku dengan bibirnya. Farid menyenyetkan sedikit kepalanya semasa dia cuba menciumku. Aku hanya membenarkan apa yang dilakukan oleh farid. Ciuman pertama kami tidak kubalas dan hanya mengambil masa 5 saat. Untuk kali kedua, aku pula dengan rakusnya mencium farid dan farid juga membalas ciumanku dengan rakus. Tanganku memegang kepala farid dan farid juga memegang kepalaku. Ciuman kedua mengambil masa untuk berhenti selama 15 saat. Kami terus bercium semula dengan rakusnya. Kami mula untuk melakukan aksi ‘sup lidah’ . korang pun tahukan benda tu. Tangan farid mula meraba-raba susuk tubuhku. Aku juga bergitu, dan aku terus untuk meraba dan meramas batang farid. Farid menolakku jatuh ke lantai. Farid meniarap di atasku dan menjilat serta mencium seluruh mulut dan dadaku termasuklah leherku. Tanganku dengan rakus meraba punggung farid yang padat dan aku juga menarik tuala yang dipakai oleh farid. Kini farid berada dalam keadaan berbogel. Selepas farid menciumku, aku pula menolak farid ke tepi untuk aku naik ke dadanya yang tough. Aku juga melakukan perkara yang sama farid lakukan kepada aku. Tetapi kali ini aku mencium mulut farid dengan rakus dan kami mencampurkan air liur kami bersama. Tidak dapatku gambarkan bagaimana perasaanku ketika itu. Farid mula membuka baju t-shirt yang aku pakai. Aku dengan cepat menyambung membuka t-shirt yang farid bukakan tadi kerana ingin sambung semula mencium dan menjilat dada farid. Aku mula menghisap tetek farid dan juga memberikan love bite pada teteknya yang tough. Farid meneruskan untuk membuka boxerku yang ketat. Aku bangun untuk memudahkan farid membuka boxerku. Selepas selesai membuka. Farid terus memegang batangku dengan kemas dan mengusap-usapnya. Aku hanya mencium farid. Selepas itu aku aku pula memegang batang pelir farid yang amat stim ketika itu. Aku melancapnya untuk beberapa kali dan aku juga menggeserkan batangku dengan batang farid. Farid hanya menjilat leherku ketika itu. Kami bangun dan duduk ditepi katil. Farid duduk di atasku dan menolakku jatuh ke tilam. Kami berdua bercium dan menjilat. Selepas farid menjilat dadaku, dia terus menjilat menuruni perut sehingga ke bulu pelirku. Selepas sampai, farid terus merasai batangku dan mengulum seluruh batangku. Farid mengulum-ngulum batangku dengan rakus. Aku hanya merengek kesedapan. Dia juga mejilat sekitar batangku serta pahaku juga. Selepas itu, farid memintaku untuk naik ketengah katil dan menyuruhku untuk mengangkang untuk dia menjilat duburku. Selepas duburku dijilat , farid memasukan jari fuck nya kedalam duburku. Aku meraung kesakitan tetapi farid tetap melakukanya juga. Berkali-kali farid memasukkan dan mengeluarkan jari dari duburku. Dia juga menjilat jarinya ketika ingin memsukkan jarinya kedalam duburku. Farid juga mengulum batangku sekali-sekala ketika dia memasukkan jari.  Farid menyambung untuk memasukkan dua jari kedalam duburku. Aku bertambah merengek kesakitan. Selepas 3 2minit farid melakukan itu kepadaku, farid berhenti dan naik kepadaku untuk bercium. Ketika itu batangku yang stim menyentuh batang farid yang keras. Aku terus menolak farid ketepi dan aku pula naik keatas badanya. Seperti biasa aku mencium dan menjilat tubuhnya yang mantap serta celahan ketiak farid juga aku jilat. Aku juga melakukan perkara yang sama seperti farid melakukan kepadaku. Aku mengulum batang farid sepuas hati. Aku mengulum batangnya seheingga habis batangnya ke dalam mulutku. Aku juga memasukkan jariku kedalam dubur farid. Aku memasukkan dengan rakus sehingga farid meraung dengan kuat. Tetapi aku tidak hiraukan juga. Aku mula memasukkan dua dan tiga jariku  ke dalam duburnya. Memsukkan jariku dengan cepat dan keluar dengan cepat. Kami teruskan aktiviti kami dengan melancap. Kami bangun dan duduk secara ,aku duduk di belakang farid sambil memegang batang farid. Aku melancap batangnya dengan rakus. Sekali-sekala kami bercium dan berjilat. Selepas 3 minit aku melancap farid, farid bingkas menghentikan aku dan berdiri diatas katil dihadapku. Farid melancap sendiri batangnya dan tidak lama kemudian, air mani farid memancut membasahi mukaku. Farid merengek kesedapan apabila air maninya keluar. Aku pula terus mengulum batang farid selepas farid berhenti melancap. Air mani farid membuatkan aku hendak muntah. Tetapiaku tetap menjilatnya sehingga licin. Selepas itu. Farid menyuruhku untuk berbaring dan dia duduk melancapku. Sekali-sekala farid menjilat batang pelirku untuk melicinkan aktiviti melancap. 3-4 minit farid berbuat demikian, air maniku pula memancut tinggi tetapi kali ini air maniku terus memasuki mulut farid. Selepas habis air maniku pancut, farid terus mengulum batangku.
Kami berdua keletihan selepas selesai melakukan aktiviti mlancap itu tadi. Kami tidur sambil berpeluk dengan erat. Aku letak kepalaku di atas dada farid yang keras dan kakiku memeluk paha farid dengan kemas. Sambil tanganku meraba-raba perut dan sehingga batang pelir farid yang hanya mengendur tetapi masih nampak besar. Kami berdua bersembang-sembang sambil menonton tv. “wei aku lapar la, ko lapar x?” farid menanyakan aku. “lapar juga,pesan pizza nak x?” aku menjawab. “jap aku call” farid memberi riaksi.
Kami berdua bangun dan aku terus memakai boxer dan t-shirt. Tetapi farid terus pergi ke bilik tandas untuk mandi. Aku turun kebawah untuk ke dapur untuk membuat air apabila pizza sampai nanti. Aku menonton tv di ruang tamu sementara pizza yang dipesan sampai. Tetapi ketika itu farid masih lagi di tingkat atas. Dalam 10 minit aku menunggu ,akhirnya pizza sampai. Aku membuka pintu dan mengambil pizza. Selepas membuka pintu, aku melihat pengantar pizza itu sungguh hensem. Kali ini lelaki ini lagi hensem daripada farid kerana mukanya yang putih dengan badan yang tegap. Aku terpaku melihatnya. Lelaki itu terus menyergahku kerana aku melamun melihatnya. Lelaki itu terus meminta wang dariku.Aku tidak mempunyai wang untuk membayar kepada pengantar pizza. Aku terus memanggil farid untuk membayarkan duit kepada lelaki itu. Aku menyuruh lalaki tersebut untuk masuk kedalam rumah dahulu.aku menanyakan nama lelaki itu. Rupanya lelaki itu adalah lelaki cina dan bernama eng wei jian. Tetapi mukanya tidak seperti lalaki cina, hanya mukanya yang puih sahaja seperti cina. Aku juga turut memuji badannya yang tough dan dengan tidak diminta, Eng terus membuja t-shirtnya untuk menunjukkan six pax. Memang dia mempunyai six pax yang mantap daripada farid. Aku berasa batang menjadi stim kerana melihatnya. Aku juga perasan apabila Eng terlihat boxerku yang mengembung tetapi aku tidak hiraukan. Tidak lama kemudian, farid turun dengan membawa duit. Farid juga tergamang apabila Eng ketika itu menunjukkan six pax nya kepadaku. Farid terus membayar duit pizza kepadanya dan farid berkata “ko nak join kami x, lepak-lepak makan pizza?” . “sorry la aku tengah keje nie” , Eng menjawab. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat dan mengakibatkan Eng tidak dapat pulang ke kedai pizza. Akhirnya Eng bersetuju untuk bersam-sama melepak. Semasa makan farid menanyakan Eng “ ko pernah main dengan lelaki?” sambil tangan farid meraba-raba paha Eng. Aku juga turun memberikan respon dengan meraba lengan Eng. “aku keje sekarang,nanti terlambat pula” Eng menjawab. “ ala masih hujun kan, so rehat-rehat la dulu dengan kami” aku menjawab. Akhirnya Eng bersetuju untuk bersama-sama dengan kami. Farid terus mencium Eng aku terus membuka t-shirtnya. Selepas selesai aku membuka pakaiannya, aku terus melayan bahagian bawah Eng manakala farid melayan bahagian atas Eng. Memang dijangka olehku bahawa Eng memiliki batang pelir yang besar. Aku terus melayannya dan aku juga memasukkan jariku ke dalam lubang dubur Eng. Setelah selesai kami bertiga megeluarkan air mani. Kami hanya berehat kerana keletihan. Kami juga bersembang-sembang tentang Eng. Rupa-rupanya Eng memang sudah arif tentang seks semasa lelaki ini.
selepas aktiviti malamitu, aku dan farid selalu menghabiskan masa bersama. Kami juga akan melakujan seks di sekolah apabila kami ingin melakukannya. Selalunya tempat yang dijadikan tempat untuk kami melakukan adalah di dalam tandas dewan kerana disitu jarang untuk pelajar berada. Kadang-kadang di dalam setor tempat simpan kerusi meja yang rosak ataupun di dalam kelas ketika pelajar sudah pulang. Aku juga sering kali datang kerumah farid yang kononnya untuk study bersama-sama dengan farid walupun emak farid ada di rumah. Hubungan kami berdua masih kekal hingga sekarang aku berumur 24 tahun.

2 comments:

  1. [#]PORN|10 jenis Gambar Bogel Cerita Lucah Teruk
    [#]PORN|Pelakon filem lucah teruk dibelasah teman lelaki
    [#]PORN|cerita lucah teruk janda melayu dengan pakistan jual karpet

    [#]PORN|kisah sex: CERITA LUCAH GURU BERTUDUNG
    [#]PORN|melayu luncah video
    [#]PORN|lucah awek bertudung

    [#]PORN|Cerita Sex Melayu | Cerita Lucah Melayu
    [#]PORN|awek bertudung telanjang
    [#]PORN|Aksi Bogel dan Kontroversi Pelajar UMP


    [#]PORN:pepek luncah awek
    [#]PORN:luncah video terbaru
    [#]PORN:gambar gambar luncah

    [#]PORN:cerita rogol awek bertudung
    [#]PORN:video rogol awek
    [#]PORN:awek di rogol jejaka
    [#]PORN:rogol awek melayu

    [#]PORN|11 Gambar Awek Kelantan Yang Comel
    [#]PORN|Awek Jutawan Malaysia Paling Cantik Bogel
    [#]PORN|Video bogel awek arab dance



    [#]PORN|Awek kampung mandi bogel
    [#]PORN|Foto awek malay bogel - Camcon Oil
    [#]PORN|AWEK BOGEL MELAYU: gambar bogel tasya
    [#]PORN|(45) (Video) Awek separuh bogel nikmati Cadbury


    [#]PORN|Awek Tipu Ibu Beli Buku Teks Full Video
    [#]PORN|gambar awek bogel bersetebuh dalam stesen minyak tersebar
    [#]PORN|Seri Bogel Tudung Melayu Jahil
    [#]PORN|spy cam awek bogel

    [#]PORN|gambar awek bogel dengan teman lelaki di dalam tandas
    [#]PORN|awek bogel sangap batang
    [#]PORN|Lucunya Malam Pertama

    [#]PORN|Awek Berjerawat Bogel
    [#]PORN|Koleksi awek-awek Jepun berpakaian Meleleh Air Liur
    [#]PORN|Gambar Awek Jepun Bogel
    [#]PORN|awek cun mandi bogel di air terjun

    [#]PORN|gadis melayu lucah bogel tetek seksi tudung
    [#]PORN|Awek Putih Gebu Separa Bogel Atas Katil
    [#]PORN|Malay Girls and Malay Sex

    [#]PORN|DOWNLOAD MOVIES 18+
    [#]PORN|melayu luncah video
    [#]PORN|lucah awek bertudung





















































































































































    ReplyDelete